MENCOBA MENGHADIRKAN KEBERADAAN BENDA-BENDA YANG BERHUBUNGAN DENGAN TATA CARA KEHIDUPAN DAN BUDAYA CINA PERANAKAN DI INDONESIA PADA JAMAN DULU SECARA BEBAS DAN SUBYEKTIF.

Sunday, April 16, 2017

CHAUZHOU PEAR SHAPED TEAPOT III 逸公紫砂壶











TEKO CHAUZHOU KECIL
Keramik terakota
Awal abad 20 / 1900 - 1940, Chauzhou, Guangdong, Cina
Marking 4 huruf ' E pu du zhi' ( ? )
Diameter 6 cm, tinggi 5,3 cm. Panjang 9 cm
Ada 1 luka kecil di ujung bawah 'cucuk' teko, relatif masih baik

Teko berukuran kecil, hanya untuk menyeduh 1 cawan teh saja
Zold - KL

CHINESE BLUE GLAZED PORCELAIN BOWL









MANGKOK GLASIR BIRU
keramik porcelain warna biru dibawah glasir
Awal abad 19, Jingdezhen, Cina
Marking bentuk yang umumnya ditemukan pada era Daoguang ( 1821 - 1850 )
Diameter 14,2 cm tinggi 6,2 cm
Masih baik dan utuh, hanya ada 1 cacat pembuatan / flaw

Mangkok dengan kualitas porcelain dan glasir biru yang baik, bergradasi halus dari bibir hingga kaki mangkok.

1 mangkok tampa tatakan kayu :
Zold - Jakarta

STRAITS CHINESE CORAL RED FAMILLE ROSE BOWL II 清同治 - 珊瑚紅地












1 BUAH MANGKOK PERANAKAN ' CORAL RED'
Porcelain warna merah karang, gild dan lukis enamel pancawarna diatas glasir
Pertengahan abad 19, Qing dynasty, Jingdezhen, Cina
Marking ' Tongzhi Nian Zhi ' ( 1862 - 1874 )
Diameter 15,4 cm tinggi 7 cm
Ada 2 'hairline' tipis dan bagian warna yang sudah menghilang

1 buah mangkok :
Zold - Bandung

Thursday, March 30, 2017

CHINESE QING DYNASTY HONOR SCREEN





















SKETSEL 8 DEWA LIAO SHU KUI 廖树葵
Gilding emas, lacquer dan serbuk kaca pada kayu kemungkinan jenis Nanmu / Namwood . Perunggu pada ornamen, engsel pengait dan pembungkus kakinya.
Qing Dynasty, periode Daoguang ( 1821 - 1850 ), Cina.
10 panel 19 cm x 118,5 cm x 2,5 cm.Total panjang 200,2 cm.
Ada 1 papan yang pernah pecah, ada 1 ornament kupu-kupu dan 5 daun artemisia yang hilang ( 1 patah ). Ada 8 perunggu pembungkus kaki yang sudah tidak ada, 1 -2 engsel sudah gantian. Ada repair pada 2 ukiran bawah dan sedikit pada kisi-kisi merah dibelakang ukiran utama.
Intinya kondisi masih sangat baik untuk benda kayu dengan ukiran berusia 170 tahun keatas. Kondisi hampir 95 % utuh dengan gilding yang masih baik adalah hal yang cukup jarang ditemukan.

Dihiasi dengan ukir krawangan figur 8 dewa berikut hewan kendaraannya, sebuah fragmen 10 panel semacam cerita di bagian tengah dan 10 jenis bunga + buah pada ukiran paling atas. Pengait pengunci papan yang terbuat dari perunggu bermotifkan kupu-kupu dan daun artemisia.
Sebagian panel diberi pewarna lacquer yang di bubuhi serbuk butiran kaca, berfungsi untuk menangkal unsur 'jahat' disekitar.

10 panel berisi syair, 2 buah timbul berdimensi dan 8 panel tulisan tinta emas dengan kefasihan yang mengalir. Beberapa diantaranya samar terlihat ada yang di tutup / diulang secara keseluruhan, menunjukkan obsesi untuk mencapai kesempunaan / perfeksionis, baik dari sisi kaligrafi tulisan atau dari isi syairnya.

Terdapat cap / seal nama pembuat Liao Shu Kui 廖树葵 , seorang seniman pembuat syair dan penulis kaligrafi Cina, yang diperkirakan hidup pada jaman Qing antara peiode Jiaqing dan Daoguang ( 1800 - 1860 ).
Dibuat khusus untuk hadiah sebagai penghormatan kepada seseorang yang merayakan ulang tahun ke 70, beliau telah memiliki turunan sebanyak 4 generasi.
Hadiah dengan syair dan kaligrafi buatan seorang seniman penyair tentunya bukan untuk sembarang orang.

Tidak dapat diketahui secara keseluruhan informasi dan isi dari kaligrafi sketsel ini, selain karena magna berupa puisi tidak mudah ditafsirkan, juga tulisan masih menggunakan aksara dari jaman Qing, berbeda dengan bentuk aksara saat ini. Bagi Anda yang pandai dalam aksara kuno tentu lebih paham.

Benda pesanan pribadi seperti ini adalah spesial, karena tidak dibuat untuk umum, akan sulit menemukan benda persis serupa secara keseluruhan.

Kemungkinan besar sketsel dibawa dari daratan Cina oleh pemiliknya yang datang ke pulau Jawa pada awal abad 19.
Exodus pada masa itu tidak melulu masalah ekonomi untuk mencari kehidupan yang lebih baik, banyak juga karena konflik politik dengan kerajaaan Dynasty Qing yang berkuasa saat itu. Diantara mereka banyak yang kaum intelektual atau orang berpengaruh didaerah asalnya.
Thanks Mr. T

1 buah sketsel :
Zold - Batam